RSS

GOLPUT..?? No Way..!!

04 Jan

Mensikapi maraknya bahasan politik di WordPress, terkait pelaksanaan PEMILU Legislatif pada tanggal 9 April 2009 dilanjutkan dengan pemilihan Presiden, mengusik hati penulis untuk urun rembug berbicara tentang politik.

Dari background keilmuan jelas sekali tidak nyambung (saya lulusan Biologi), dari sisi pengalaman ibarat bunga yang masih kuncup, layu sebelum berkembang. Hanya sisi keberanian untuk mengungkapkan pendapat saja yang menjadi pemicu utama kenapa tulisan ini bisa sampai kehadapan para pembaca.

Yang membuat miris penulis adalah sikap pesimistis dari kebanyakan warga Indonesia dalam menghadapi PEMILU.  Setelah beberapa kali pelaksanaan PEMILU, dan tidak ada perubahan kearah yang lebih baik nampaknya menjadi salah satu alasan bagi warga untuk bersikap GOLPUT.

GOLPUT tentu saja tidak dapat dipersalahkan, karena tidak ada perangkat hukum yang akan menjerat kita apa bila kita tidak berpartisipasi dalam PEMILU. Himbauan Gus Dur untuk GOLPUT beberapa hari yang lalu, lebih mencuatkan tendensi pribadi dan bukan merupakan pemecah masalah yang dialami bangsa.

GOLPUT Bukan Solusi

Dalam PEMILU Legislatif (sebenarnya ini istilah yang salah. Seharusnya PEMILU Legislator, karena legislatif adalah sebuah kelembagaan negara/institusi, sementara legislator adalah orang berada di legislatif) tidak ada hubungan antara jumlah pemilih dengan jumlah kursi yang diperebutkan.  Berapapun jumlah pemilih akan menjadi faktor pembagi bagi para Caleg untuk duduk di legislatif.

GOLPUT-pun tidak memberikan dampak positif terhadap kebijakan-kebijakan yang diputuskan pemerintah. Kita tetap akan menjadi konsumen kebijakan, suka ataupu tidak.

Contohnya ketika kenaikan BBM, orang yang partisan suatu Partai dengan orang yang GOLPUT tetap mengalami dampak yang sama. Tidak ada kebijakan karena GOLPUT maka ketika beli BBM harga yang diperlakukan adalah harga yang lama.

GOLPUT juga mencerminkan sikap orang yang tidak bertanggungjawab.  Memilih memang hak, tapi ikut serta menentukan kebijakan negara adalah suatu kewajiban.  GOLPUT lebih cenderung lepas tangan terhadap permasalahan bangsa.  Ketika bangsa ini mengalami kemunduran mereka akan menyatakan tidak bertanggungjawab karena tidak ikut memilih dalam pemilu.  Namun ketika bangsa ini mengalami kemajuan, maka mereka akan menempatkan diri sebagai seorang oposan (oposisi) yang pandai mengkitik kekurangan orang lain.

Saya contohkan ibarat kita nonton sepakbola,  ketika seorang C. Ronaldo (saya cq. pemain MU, habis ngefans sama MU sih…) tidak dapat melesakkan bola ke dalam gawang padahal tinggal berhadapan one by one dengan penjaga gawang, mungkin kita akan meneriakinya “bodoh”, “goblok”, “tolol” dan sejenisnya. Padahal orang yang menonton tadi jelas-jelas tidak lebih pintar bermain sepakbola dibandingkan C. Ronaldo.

Di tanggal 9 April 2009 nanti, mari kita tanya nurani kita. Akan menjadi penonton ataukah pemain ?

Bersikap Aktif

Bersikap aktif jangan diartikan bahwa penulis mengajak para pembaca untuk menjadi partisan suatu partai. Bersikap aktif berarti menjadi warga yang bertanggungjawab menuntuk hak sebagai seorang pemilih sekaligus menjalankan kewajiban sebagai penentu arah perjalanan bangsa.

Ketika ada pendataan Pemilih Sementara, mungkin hanya sebagain kecil dari kita yang peduli.  Ketika Ditetapkan Daftar Pemilih Tetap, sebagian diantara kita juga tak peduli. Ketika waktu pemilu tidak ikut memilih, paling cuman bisa berujar “siapa peduli..???”.

Pertanyaan sederhana dari penulis, kenapa sih kita tidak bisa meluangkan waktu sebentar untuk bertanya pada pak RT, sudahkan masuk daftar Pemilih sementara. Atau ke Kelurahan untuk melihat apakah kita sudah terdaftar sebagai Pemilih Tetap. Begitu sulitkah kita berbuat hal yang kecil untuk negara ini ???

“Jangan kau tanya apa yang telah negara berikan kepadamu, tapi tanyalah apa yang telah kau berikan kepada negara”

Multi-Partai

Multi partai yang dianut negara kita memang memungkinkan siapapun untuk dengan leluasa mendirikan Partai. Disatu sisi memiliki nilai positif, karena kita mengenyam arti demokrasi sesungguhnya. Dilain sisi, membuat calon pemilih kebingungan. Kok gitu..??. Maaf maaf saja 50% lebih warga Indonesia hanya lulusan SD atau dibawahnya. Jadi ketika KPU akan menetapkan dicoblos atau dicontreng, KPU pun kebingungan. Karena dari hasil simulasi PEMILU, banyak warga negara kita ini yang tidak tahu apa itu di “contreng”…. duh….gusti.

Kaum intelektualpun, tidak sedikit yang kebingungan untuk menentukan pilihan akibat asas Multi Partai yang dianut.  Sekali lagi penulis mengajak kepada para pembaca untuk meluangkan waktu berinteraksi dengan orang-orang partai (Caleg/Pengurus Partai), untuk melaksanakan sharing. Sehingga kita tahu apa program-programnya dan menjadi suatu referensi bagi kita untuk menentukan pilihan politik.

Sedikit penulis akan memberikan panduan jika anda kebingungan menentukan pilihan Partai mana yang akan anda pilih.

1.  Klasifikasikan partai yang ada (38 partai) ke dalam 3 kelompok besar. Agamis (partai Islam), Nasionalis, dan Partai non-Islam. Dan kemudian anda pilih salah satu.

2. Langkah kedua, anda pisahkan partai mana yang punya dosa-dosa masa lalu yang anda anggap gagal ketika di beri kepercayaan.

3. Pilih partai yang memiliki track record yang bagus (kecuali anda memilih partai baru, maka abaikan point 3 dan lanjut ke point 4.)

4. Langkah keempat pilih Caleg yang Ikhlas, Amanah, Istiqomah, Jamaah dan Imamah. Orang yang anda anggap mampu menyuarakan suara anda.

5. Langkah terakhir, berdo’a mudah-mudahan pilihan anda tepat sehingga anda tidak menyesal dikemudian hari.

 
9 Komentar

Ditulis oleh pada 4 Januari 2009 in Umum

 

9 responses to “GOLPUT..?? No Way..!!

  1. suklowor

    10 Januari 2009 at 13:17

    yup…

    kenuzi50: Oke deh,….

     
  2. suklowor

    10 Januari 2009 at 10:31

    ma’af mas saya GOLPUT, suer… sudah saya umumin di Blog melalui puisi “Ma’af, Aku Golput”..

    “Jangan kau tanya apa yang telah negara berikan kepadamu, tapi tanyalah apa yang telah kau berikan kepada negara”

    saya fikir bukan cuma hal semacam kita harus milih kita dah merasa ber buat sesuatu untuk negara… banyak hal yang lebih besar faedahnya dari hanya sekedar jadi pemilih, (misal kita mendirikan toko kelontong, dan mempekerjakan beberapa orang karyawan, itu sudah salahsatu perbuatan untuk membantu bangsa ini) toh kalau saya nggak pemilih : Caleg masih bisa jadi Legislatif, Wakil Rakyat masih bisa jadi DPR, saya mencoba berjuang dari sektor lain saja.. misalkan ekonomi, tidak akan banyak membantu mungkin cuman manfaatnya akan lebih baik dari sekedar, dipaksain milih orang yang kita ndak tahu moralitasnya samasekali, amanah kita menjadi salah jalur…

    itu menurutku maaf ya mas…

    kenuzi50: makasih atas kunjungan balasannya. mas, golput juga sebuah pilihan, yaitu memilih untuk tidak memilih. di negara manapun tetap ada kelompok golput kok. yang menjadikan berbeda adalah ketika kita punya sudut pandang yang berbeda tapi menjadi sahabat yang setia, bukankah begitu sahabatku…. enjoyyy aja… (kayak iklan nih…)

     
  3. fachri

    9 Januari 2009 at 07:10

    kenuzi50 ; “Memilih memang hak, tapi ikut serta menentukan kebijakan negara adalah suatu kewajiban”.
    Fachri ; “Siapa yg mewajibkan..?”
    kenuzi50 ; “GOLPUT lebih cenderung lepas tangan terhadap permasalahan bangsa”.
    Fachri ; “tidak semua demikian adanya. Golput, bisa menjadi alasan karna melihat ketidakjelasan sistem demokrasi yg mengatakan bahwa suara rakyat adalah suara Tuhan, yg tidak memandang terdiri dari siapa sajakah rakyat yg memilih itu, apakah dari orang baik atau orang jahat, orang berilmu ataukah orang bodoh, semua sama kan..? Maka, yg Golput ketika tidak memilih tidak demikian meninggalkan kewajibannya terhadap negara, yaitu menaruh perhatian terhadap pemimpin yg terpilih utk memimpin negara itu. Bagaimana? yaitu dengan memberikan nasehat terhadap kekurangan pemimpin, tapi bukan dengan demonstrasi, melainkan dg cara yg dituntunkan Nabi bagiamana cara menasehatkan pemimpin tanpa harus membeberkan aib-aibnya dan mencaci-cacinya di jalan-jalan seperti yg dilakukan oleh para demonstran yg sok tau itu..peace2x🙂
    Wallahu a’lam,,,

    kenuzi50: “tunduk dan taatilah oleh kalian, sekalipun pemimpin kalian adalah budak Habasyah (yang hitam, keling), yang kepalanya mirip dengan Zabib (tidak rata) (HR. Iman Bukhori).

    Kita menginginkan seorang pemimpin seperti para jaman nabi dulu. Lalu bagaimana caranya kita memilih seorang pemimpin ? kalau tidak mengikuti prosedural yang ada ?
    Memang jauh dari kata sempurna (sempurna itu milik Allah), harus banyak perbaikan disana-sini, bagaimana cara memperbaikinya kalau kita tidak terlibat di dalamnya?
    evolusi yang dipercepat atau revolusi….?
    Kita harus menentukan pilihan.
    dan GOLPUT pun sebuah pilihan, monggo mawon mas…….

     
  4. syafwan

    7 Januari 2009 at 06:54

    saya masih setia dengan Golput. Jangan tanyakan alasan kenapa ya. Salam kenal. Senang bisa berkunjung

    kenuzi50: Terima kasih atas kunjungannya. Don’t worry, be happy (kayak iklan aja…..), GOLPUT itu pilihan juga kok….

     
  5. omiyan

    6 Januari 2009 at 07:19

    bener juga jika kita menginginkan perubahan golput bukan pilihan yang terbaik semoga masih ada pemimpin yang bisa kita percaya

    Kenuzi50: Semoga masih ada pemimpin yang memiliki nurani…..

     
  6. Humor lucu

    6 Januari 2009 at 07:02

    Partai Islam yang mana ya??? PKB, PPP, PBB, PKS, PKNU ??? kalo ada yg memperjuangkan Syariah Islam dengan terbuka aku pilih dah

    Kenuzi50: Catatan saya PKS punya trakrecord yang lebih baik dalam sisi memperjuangan syariah Islam (ini jujur, bukan promosi dan saya bukan partisan (pengurus) PKS). Tapi patut diperhitungkan juga adalah PKNU dan PMB. partai baru Islam yang bisa jadi alternatif…….

     
  7. Hejis

    6 Januari 2009 at 06:44

    Kalau boleh saya mau melihat kehidupan politik di tanah air dari kapasitas dan etika berpolitik para politikusnya. Jika pemilu sudah dilaksanakan dengan demokratis, mestinya lahir politikus yang sesuai harapan rakyat. Nyatanya hampir di setiap partai terdapat politikus busuknya. Semakin besar partai, semakin banyak politikus busuknya. Mestinya para caleg adalah tokoh paling bersih di antara warga lainnya karena posisi mereka amat krusial dalam membawa perubahan positif negara ini.

    Kenuzi50: Setuju mas. Sebuah umpan balik pelengkap tulisan. Mudah-mudahan nanti ada yang membahas moral para politikus…..

     
  8. meme

    5 Januari 2009 at 23:09

    Setelah beberapa kali pelaksanaan PEMILU, dan tidak ada perubahan kearah yang lebih baik nampaknya menjadi salah satu alasan bagi warga untuk bersikap GOLPUT.

    kalo alasannya bukan ituh boleh golput gak mas?😀

    kenuzi50: sebenarnya itu salah satu alasan saja, alasan yang lain tentunya banyak. Pertimbangan terakhir, untuk GOLPUT atau tidak adalah, besar mana manfaatnya atau mudharatnya…..

     
  9. Hilal Achmad

    5 Januari 2009 at 08:15

    jadi rekomendasinya partai apa nih mas ?

    Kenuzi50: Waduh mas, gak berani saya menyebut nama partai disini. Khawatir jadi ajang promosi. Yang jelas, kita harus paham dulu program yang ditawarkan. Kita bisa akses di internet kok. Selamat berpartisipasi…

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: