RSS

Dokter dan Pengusaha

21 Jan

Suatu siang, disebuah tempat praktek dokter yang megah, datanglah seorang pria tengah baya untuk berkonsultasi masalah kesehatan.

Pasien: ” Selamat siang dokter….”

Dokter: “Ya… selamat siang, ada yang bisa saya bantu ?”

Pasien: “Begini dok, saya punya masalah sesak napas dan batuk-batuk.”

Dokter: “Oh, begitu….Apakah bapak seorang perokok?”

Pasien : “1 hari sekitar 3 bungkus dan saya merokok sudah 30 tahun.”

Dokter: “Bapak tahu berapa biaya yang bapak keluarkan dalam sehari ? Coba hitung. Satu hari dikali 3 bungkus rokok dikali 365 hari (setahun) dikali 30 tahun….. ” sambil membuka jendela diruang praktek, dokter tersebut bilang, “Bapak lihat gedung diseberang sana? Bayangkan, pak. Apabila dari dulu bapak tidak pernah merokok selama 30 tahun dan uangnya dikumpulin, mungkin bapak sudah bisa mempunyai gedung seperti itu”. Kata dokter dengan nada ceramah.

Pasien: “Dokter merokok …?”.

Dokter: “Ooh…tentu tidak.”

Pasien: “Dokter punya gedung..?”.

Dokter: “Tidak…, memangnya kenapa?”.

Pasien: “Yang dokter tunjuk itu gedung milik saya”.

Si pasien akhirnya pergi meninggalkan sang dokter, batal untuk berobat.

 
17 Komentar

Ditulis oleh pada 21 Januari 2009 in Umum

 

17 responses to “Dokter dan Pengusaha

  1. hadisuharta

    28 Desember 2010 at 13:09

    wakakakakakakak

    kenuzi50 : he..he…

     
  2. adhitya82

    11 Maret 2010 at 12:48

    hai.. ambil foto orang kok gak ada ijinNya ya? paling tidak di kasih link-lah… gitu aja!!!

    kenuzi50 : SORRY, mas adhitya. photo itu memang sudah lama saya kagumi dan saya copas dari internet untuk koleksi pribadi. ketika membuat tulisan, photo itu saya sisipkan (sudah tak ingat link-nya). Maaf, sudah saya publish tanpa seijin mas adhit… sebagai bentuk permohonan maaf, photo tersebut sudah saya delete….. sekali lagi mohon maaf dan terima kasih.

     
  3. dian inayati

    9 Januari 2010 at 10:06

    hahahahhh

    kenuzi50 :πŸ™‚

     
  4. stainless tanks

    22 September 2009 at 11:10

    Haa..
    So jd uztd si tu dokter..

    kenuzi50: boleh juga tuh…

     
  5. yusahrizal

    25 Januari 2009 at 20:13

    Hehehe…. cuma satu hal akan dilakukan dokter selanjutnya, ngasih rekomendasi buat si pasien untuk mengobati penyakit sesak napas dan batuknya di rumah sakit jiwa.

    Bwahahaha………………..πŸ˜€

    kenuzi50: jangan-jangan itu rumah sakit jiwa juga punya tuh pasien… jiakakakakkkkkkk….πŸ˜€

     
  6. yusahrizal

    25 Januari 2009 at 19:17

    sambungan, (dokternya pinter ngeles)
    Dokter: Nah kan, bayangkan saja kalau anda tidak merokok tentu gedung itu jumlahnya bukan hanya satu tetapi dua, atau malah bisa jadi lebih!

    kenuzi50: pasien menjawab : semua gedung yang ada di kota ini milik saya….. waakaakkakaaaaa…..

     
  7. Upik

    23 Januari 2009 at 13:53

    makanya jangan ngerokok dong… kan udah sering dirokok?
    [watauuuuuwwwww apaan tuhhhhhhh!!!] *nyengir kuda*
    Mas Uzi bisa juga ya nyleneh..πŸ™‚

    kenuzi50: iya,… nih gara-gara akrab sama abi, jadi ke bawa nyeleneh……. (halllooo,… bi….. :D)

     
  8. _rabindra

    23 Januari 2009 at 09:08

    ckakakakkaaaa…, bisa aja nih perokok Bang Ken…

    Dokter: Hei, mau kemana kisanak? Saya mengadu jiwa denganmu! (Sambil mengeluarkan Suntikan Maut Naga Geni 212)
    Pasien: Masa siih?

    Kenuzi50: si pasien mengeluarkan jurus kunyuk melempar buah dilanjutkan dengan jurus pukulan matahari…. wussshhhhhh…. wusshhhhh….

     
  9. kweklina

    22 Januari 2009 at 22:19

    Di taiwan mulai 15 januari 2009 sudah dilarang merokok ditempat yang lebih dari 3 orang. Jika ketahuan pemilik toko dll didenda 10000Nts-50000 Nts (itung snediri 1000 * Rp.330.000) yang merokok didenda 2000Nts -10000Nts.

    Ada baiknya menurut saya, kita yang ngak merokok malah lebih parah asap rokok yang masuk ketubuh kita.

    info aja…ngak ada tulisan ini.

    kenuzi50: di Jakarta ada perda tentang larangan merokok di tempat umum. (denger-denger sih, sidang ditempat di denda Rp. 50.000), tapi…. kelanjutannya gak tahu tuh… melempem…πŸ™‚

    thanks tulisannya buat aku ngakak hehehe

     
  10. ernalilis

    22 Januari 2009 at 14:50

    Yeee… Yang jelas itu dokternya bukan Erna Kang…! Itu omelan Erna tentang rokok yang dipajang dirumah sudah panjang kayak kereta api gitu..!
    Maunya sih ditambah lagi, tapi entar aku dilempar sepatu sama yang suka merokok..

    Sorry Kang, dari tadi nggak buka karena ini inet lemot banget..! Biasanya pagi-pagi taua larut malem juga suka kelayapan kesini sampai tertidur..

    kenuzi50: ya jelas bukan mbak erna dong. mbak erna kan SATPAM,…….. ha…ha…ha… (Kaabbbuuurrrr….. hah?? kabur kemana orang dirumah sendiri. ngumpet bawah meja aja ah…….. :D)

     
  11. tea!

    22 Januari 2009 at 12:50

    hahahahaha…

    suster : makanya, dok, jangan suka lebay kalo nasehatin pasien

    *peace*

    kenuzi50: he…he…he, mbak suster ini bisa aja. eh…., banyak temen kita yang dokter loh…. kita tunggu aja komentnya….πŸ˜€

     
  12. Rian Xavier

    22 Januari 2009 at 12:21

    huahuahua. menggelikan.

    kenuzi50: banyak temen pada datang and ketawa, jadi seneng neh…., kerjaan numpuk jadi gak kerasa…

     
  13. bujanglahat

    22 Januari 2009 at 11:38

    hehehe… gimana kabar akhirnya pasien itu ya, setelah nggak jadi berobat?πŸ™‚

    kenuzi50: mungkin dia pergi ke dukun kali yah….. (eh, jangan ding entar musrik lagi… :))

     
  14. tukangobatbersahaja

    22 Januari 2009 at 09:22

    keren tuh dokternyaπŸ™‚
    maksud hati ingin berandai, apa daya itulah nyata.

    kenuzi50: pagi bu dokter,…he..he..πŸ™‚ jadi malu neh……

     
  15. sunarnosahlan

    22 Januari 2009 at 07:06

    justru kasihan pengusahanya. punya rumah, punya harta punya penyakit dan batal berobat karena egonya sendiri

    kenuzi50: iya, mas sunar. penyakit jadi gak sembuh-sembuh tuh…. punya gedung tingkat tapi penyakitan…πŸ˜€

     
  16. Itmam Aulia

    22 Januari 2009 at 01:59

    cyakakakakakaka… kacian deh dokternya… :D:D
    belagak menggurui.. ternyata malah kena batunya…πŸ˜€

    kenuzi50: ya…,ya…., begitulah……..πŸ˜€

     
  17. abindut

    21 Januari 2009 at 22:40

    ha…ha…ha…
    Kasihan sekali tuh dokter…πŸ˜€
    Maksud dari postingan ini apa ya =))
    *kabur ah… mumpung yang punya enggak ada*

    kenuzi50: he..he..he.. yang kasian pasiennya, penyakitnya kagak sembuh-sembuh. maksud nih postingan, ngilangin stress karena kerjaan kantor yang numpuk…..πŸ˜€

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: