RSS

Back To Habitat

18 Mar

lonely-climber3

Andai dalam sehari aku di beri waktu lebih dari 24 jam, hari-hari ini mungkin masih terasa kurang. Setelah selingkuh dengan 4 selir (minjem istilah diajeng) mengelola 5 blog/web sekaligus (success way, Kent, Obama pro, SWbisnis dan sang permaisuri Serumpun Kata Sebening Mutiara). Eh, dua teman di PH minta dibikinkan blog (enezz07 dan 3_c1), nyusul yayasan Al-Hikmah yang minta dibikinkan Web dan PT. Anugerah Transport yang juga gak mau ketinggalan (yang terakhir berbayar tuh…. lumayan untuk melunasi tagihan 3G broadbrand).

Sementara tugas kantor tak pernah berkurang, ditambah kegiatan ngurus warga dan KPPS. Eh, yang namanya partai minta jatah waktu pula. Selama bulan kampanye ini, terpaksa deh wara-wiri Bekasi – Sukabumi.

Satu cerita tambahan, adalah berkurangnya waktu tidur malam. Akibat lagi keranjingan jadi “Clicker”, abis setelah di tekuni selama dua bulan ini hasilnya lumayan dan diprediksi dapat melampaui penghasilan utama dalam waktu dua bulan kedepan. Buat mbak upik, terima kasih sudah bersedia jadi referral.

Nah, sempurna sudah rasa lelah ini. Mulai dari pusing-pusing sampai masuk angin. Dari angetnya badan sampai meriang. Dan, tiba-tiba ada sesuatu yang hilang dari rasa, ada rindu yang membuncah akan komentar seru rekan-rekan di blog. Ada kerinduan untuk sekedar mijitin tut keyboard menjadi sebuah tulisan .Β  Atau berkunjung ke blog tetangga sekedar minum secangkir teh, makan buah mangga atau nunggu disuguhin siomay gratis. Setelah sekian lama menyendiri, rasanya ini waktu yang tepat untuk Back To Habitat.

Kembali ke kebiasan awal, semenjak pertama mengenal WP. Yang telah mengenalkanku pada dunia yang berbeda tapi mengasyikan. Pertemanan di sini ditautkan, hobby menulis dapat disalurkan dan penghasilan tambahan bisa didapatkan.

Tak bisa dipungkiri kadang ada keinginan untuk berusaha dibidang yang lain. Contohnya, jualan siomay (seperti abindut) atau jualan mangga di pasar (seperti mbak erna). Tapi dalam kondisi perekonomian seperti ini dan gonjang-ganjingnya dunia perpolitikan rasanya lebih arif untuk defensif saja dulu, sambil menunggu perkembangan jaman dan tetap eksis menjadi blogger di WP. Thank’s WP.

 
14 Komentar

Ditulis oleh pada 18 Maret 2009 in Umum

 

14 responses to “Back To Habitat

  1. ernalilis

    30 Maret 2009 at 21:29

    Welcome back Kang…Sang permaisuri memang tetap mempesona kan?
    Ni Na lama nggak jualan mangga.. habis sapidi bermasalah, tengtopnya ngadat.. eh ganti si salmonela nyerang Na..
    Alhamdulillah sekarang smua sudah mulai terselesaikan..

    kenuzi50: itu salmonela kok berani-beraninya nemplok di mbak e yah…??? kasih tahu alamatnya dimana mbak e, biar aku yang beresin….. (sambil petantang-petenteng kaya jagoan….. hi…hi… kenuzi beraninya sama mahluk kecil doang…)

     
  2. Ria

    20 Maret 2009 at 23:56

    Malem mas ken…aku mampir lagi ^_^
    kerjaannya banyak ya…ada bonusnya gak?
    kalo mo traktir Abi, jangan lupa aku di ajak2 ya…hehehehe
    *lumayan nih anak kostan makan gratisπŸ˜› *

    kenuzi50: sore mbak ria,…. siap, pokoknya kita makan di riung bandung yuk…. deket gak ke rumah mbak ria..?

     
  3. sunarnosahlan

    19 Maret 2009 at 10:02

    adiknya yang satu ini diajari ya Mas

    kenuzi50: mas narno minta diajarin apa yah….??? jadi pengelola web/blog, jadi clicker atau jadi politikus…??? yang terakhir mendingan jangan mas…. he…he….πŸ™‚

     
  4. gwgw

    19 Maret 2009 at 08:10

    salam kenyal pak……
    back to habit, ….that’s the point…..gw setuju…:-)

    kenuzi50: salam kentel juga gwgw, nice to meet you…. sering-sering kesini gwgw…. (sudah ada blog-nya..???)

     
  5. abindut

    18 Maret 2009 at 23:00

    O iya itu fotonya seperti di semeru ya…?

    kenuzi50: ha..ha… gak tahu bi….. diambil dari simpenan wallpaper di harddisk…… (kok, abi tahu..??? itu yang di photo abi toh…???)

     
  6. abindut

    18 Maret 2009 at 22:58

    waduh-waduh, sepertinya jadwal presiden kalah padet tuh dengan kang uzi… Kang kira-kira dengan back to nature sama enggak ya..
    kan sama-sama ada back juga.. hik..hik..hik..πŸ˜€

    kenuzi50: kalau kita merasa wp ini sebuah alam tersendiri, sah-sah saja sih pake istilah nature…. tapi saya melihat wp cuma sekedar habitat dari nature blogger…. kan jumlah penyedia blog/wep banyak… bagaimana dek abi bisa pahamkah apa yang pak dosen terangkan…??? (eh, bi ngutang somay lagi dong…. yg kemarinkan udah dilunasi full tuh….).

     
  7. mahardhika

    18 Maret 2009 at 16:21

    welcome back mas kenuzi.. pantes aja ngilang dari peredaran…
    nice to meet u again
    keep fine n healty ^_^

    kenuzi50: makasih, mbak dewi….. bener nih, harus jaga kesehatan….. kangen nih sama mbak dewi….

     
  8. omiyan

    18 Maret 2009 at 16:07

    mencoba sesuatu itu perlu, saya sendiri sekarang lebih terbuka mas terutama dalam membuka usaha, dulu takut buka usaha karena mikir untung ruginya tapi setelah berpikir lama saya mengambil suatu kesimpulan

    hanya orang bodoh yang tidak mau mencoba, dan sekarang saya mencobanya….tapi tetep dengan memperhatikan kondisi sekitar

    kenuzi50: mudah-mudahan nanti setelah ada keluangan waktu, mau mencoba sesuatu yang bersifat usaha mandiri. do’ain aja yah omiyan…

     
  9. Upik

    18 Maret 2009 at 13:50

    Siang mas… titip kepala di pundak mas ya.. [mbak Ken minjem pundak mas Uzi bentar]πŸ˜€
    Capek dengan seabrek deadline ne….

    kenuzi50: sini mbak upik duduk samping mas (sebelah kiri diajeng, sebelah kanan mbak upik…serasa jadi arjuna deh),….. jangankan titip kepala, titip dompetpun ikhlas kok…. he…he… (tapi dipotong 10% biaya PPN yah….)πŸ™‚

     
  10. grubik

    18 Maret 2009 at 12:10

    Salam, buat orang sibuk..

    kenuzi50: sebenarnya sok sibuk kok mas…. he…he…. ntar main ke blog mas heru deh….

     
  11. DIAJENG

    18 Maret 2009 at 10:49

    hm..kemarin tanya diajeng orang mana yach ? hm…bener diajeng dari banyumas mas (*bukankah kita teman waktu kecil ;)…..tapi pernah merantau kuliah disolo (*makannya sempet menempati keputren di kraton solo) dan hijrah lagi kuliah di bogor…dan saat ini sedang mencari sesuap nasi di jakarta timurπŸ™‚ mas dr banyumas juga kah ?πŸ™‚

    kenuzi50: asli sukabumi, diajeng. tapi selama 6 tahun kuliah di UNSOED, sampai akhirnya mendapat belahan jiwa orang kebumen. sekarang tinggal di bekasi dan cari segenggam berlian di jakarta timur juga (mt. haryono). jangan-jangan rumah diajeng sebelahan dengan kantorku neh…. hi..hi… pasti seru…..πŸ™‚

     
  12. DIAJENG

    18 Maret 2009 at 10:47

    pagi menjelang siang masπŸ™‚ boleh duduk sejenak disampingmu ?πŸ™‚

    kenuzi50: siang menjelang sore mbak ajeng. sini duduk dekat mas, kita bisa berbagi cerita tentang kota satria… seperti apa gerangan sekarang keberadaannya diajeng…??? duh, kangen……

     
  13. siwi

    18 Maret 2009 at 09:15

    Eh, ternyata aku pertama ya?
    Hihi..
    *jingkrak2*πŸ˜›

    kenuzi50: makasih untuk yang pertama sekaligus yang kedua……..

     
  14. siwi

    18 Maret 2009 at 09:14

    Waahh.. Sibuk banget ya?
    Jadwalnya padat dan merayap hehe..
    Tapi yang didapat banyak juga kan?
    Jadi tetap semangat yaa…πŸ˜€

    kenuzi50: kayak laporan lalu-lintas nih mbak siwi….. bener, tetap semangat… makasih atas dorongannya yah…. (@#$#@ gdubrak@#$$$#@)… aduh, mbak siwi dorongnya jangan keras-keras dong, jatuh neh….πŸ˜€

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: